Kakak Sahabatku yang Hot


Nama Gw Dicky, duduk di bangku kelas 2 sma swasta yang cukup terkenal di kota Bandung. Pas sekolah, gw punya sohib-sohib temen ngumpul, dibandingin ama temen-temenku yg lain, gw termasuk yang paling minus, berbadan ceking, berkulit sawo matang, dan paling sederhana (alias paling miskin,hehe), hanya satu saja yang bisa kubanggakan.. yaitu tongkolku yang termasuk diatas rata-rata. Diantara sohibku yang paling kaya dan keren (terbukti dari banyaknya fans ceweknya) adalah Andre. Ke sekolah udah bawa mobil bmw walaupun tahun agak lama, kulit putih dan pembawaan yang cool. Tapi Andre punya kelakuan yg minus, sering mabuk-mabukan, dan maen cewek, walaupun ama gw dia ga pernah ngajak-ngajak. Soalnya dia tau kalo ngajak gw, musti ikut ngemodalin gw juga.. hehe.

Sebagai anak paling kaya, Andre sering ngajak temen-temennya nginep di rumahnya yang hanya ditinggali oleh dia dan kakak ceweknya Astri beserta para pembantunya, sementara ortunya tinggal diluar kota dan sesekali datang berkunjung ke rumahnya. Sebagai anak yang kurang berada, gw paling betah kalo disuruh nginep dirumahnya Andre selain makanan terjamin dan fasilitas hiburan yang lengkap, gw bisa puas ngeliat Astri, kakaknya andre. Astri menurut gw seperti bidadari, punya bodi seperti model2 di tipi, wajah sangat cantik dan yang suka bikin konak adalah Toketnya yang bulet mengacung. Usianya dengan Andre cuman beda 1,5 tahun, dan sekarang baru kuliah tingkat pertama.

Pas nginep,sering banget kita nonton tipi bersama, dan kalo malem gw tau kak Astri jarang pake BH, dan cuman pake celana yang sangat pendek. Seringkali gw ketiban rejeki, pas datang ke rumah Andre, Kak Astri sedang ketiduran di sofa tempat nonton tipi,sehingga gw bisa lihat dengan jelas belahan pantatnya yang montok ngintip disela-sela celana pendeknya yang agak longgar.Atau sering juga ngeliat cetakan putingnya yang menyembul dibalik kaos tipis saat dia nonton tipi sambil nyender di sofa. Pernah juga, pas gw lagi minum di dapur, kak Astri keluar dari kamar mandi cuman dibalut handuk doang hingga gw bisa liat dadanya yang montok nyembul ama pahanya yang putih mulus. Kalo udah gitu, gw biasanya langsung ngibrit ke kamar mandi, menuntaskan hasrat yang terpendam sambil ngebayangin ngentotin kak Astri yang cantik bin montok itu.

Beda dengan Andre, setau gw, Kak Astri termasuk cewek rumahan,dan pinter,terbukti dia bisa masuk kuliah di jurusan yang cukup favorit di Bandung, kak Astri juga gw perhatiin jarang keluar rumah, apalagi dugem, seringnya diem di rumah, nonton tipi, baca buku atau nyerewetin pembantu untuk ngasi tau apa aja yang harus diberesin, dll.. ya seperti ibu rumah tangga.. mungkin karena ibunya jarang ada disitu, dan kak Astri termasuk penyuka kerapihan dan kebersihan jadinya dia yang bertugas sebagai pengatur rumah tangga disitu.

Berhubung kak Astri merupakan kakak sohib gw, plus dia cantik dan kaya sedangkan gw miskin dan ga terlalu keren, gw ga pernah bermimpi buat ngedeketin dia supaya dia bisa jadi pacar gw. Cukup dengan melihat dia,(plus onani sambil bayangin dia) rasanya sudah cukup memuaskan bagi gw (menyedihkan ya?.. ).
Sampai akhirnya gw ketiban rejeki yang paling luar biasa…

***

Hari minggu pagi gw pas lagi suntuk banget, ga ada kerjaan, mau maen pun males kalo sendirian, akhirnya gw pun mencoba nelpon Andre siapa tau dia juga lagi suntuk dan pengen maen keluar, kan lumayan bisa nebeng maen gratisan.. .. cuman berkali-kali ditelpon ga diangkat-angkat, gw nyangkanya si Andre pasti masih molor nih.. seperti biasa, akhirnya gw berinisiatip untuk langsung datang ke rumahnya.
Nyampe rumahnya suasana rada sepi, pembantunya biasanya kalo minggu emang sering meliburkan diri dan jalan-jalan setelah kerjaanya pada kelar. Berhubung gw dah sering kesana jadi udah berasa rumah sendiri. Setelah berkali-kali bilang permisi, ga ada yang jawab, akhirnya gw coba buka pintu garasinya (biasanya memang kita keluar masuk lewat pintu belakang/garasi), ternyata ga dikunci.. akhirnya gw nyelonong masuk aja..

Gw yakin si Andre pasti masih tidur jam segini, setelah semalaman dugem, cuman buat mastiin gw coba ngelangkah ke kamarnya Andre. Pas jarak tinggal semeter lagi ke arah pintu kamar Andre, gw denger rintihan2 yang mencurigakan. Wah.. jangan2 si andre lagi ngentot nih di kamarnya. walaupun gw uda sering denger cerita si andre tentang cewek2 yg pernah diajak ml ama dia, gw belum percaya sebelum liat sendiri (no picture=hoax, ).
Jantung gw langsung berdegup kencang, diliputi penasaran yang menjadi-jadi, karena jangankan ngeliat orang mL secara live, liat cewek telanjang didepan gw pun belom pernah. Dengan mengendap-endap, gw ngintip di lubang kunci kamarnya Andre.

Di balik lubang kunci, gw ngeliat Andre duduk di kasur, ga pake baju, sementara bagian pinggang kebawah ketutup ama selimut yang bergerak-gerak pas dibagian selangkangannya. Andre nampak merem melek sangat menikmati. Rasa penasaranku tentang apa yang terjadi dibalik selimut tidak lama terbayar ketika perlahan selimutnya terjatuh sehingga terlihat jelas sosok perempuan yang hanya terlihat rambutnya doang sepertinya sedang mengulum penis Andre.

Ya ampun…gw kaget pas ngeliat, ternyata perempuan itu adalah Astri kakaknya sendiri yang tampak sangat menikmati penis adiknya Andre.
Astri terliat ahli memblow job andre, dia menjilati penis Andre kemudian memasukannya ke dalam mulutnya hingga penis andre tenggelam seluruhnya.
Ngeliat itu tentu saja gw ngaceng berat walaupun sedikit heran, kok bisa kakak beradik berbuat kayak gitu.
Sambil ngocok tongkol gw,gw terusin ngintip apa yang ada di dalam kamar.

Selimut yang menutupi tubuh andre akhirnya turun hingga ku bisa lihat dengan jelas apa yang terjadi di dalam kamar. Andre sudah telanjang bulat, sementara kak Astri masih pake baju piyama panjang. Andre memegang kepala astri yang mengangguk-angguk menjilati penisnya, sementara tangan andre satu lagi mulai meremas toket astri yang masih terbungkus baju.

Tangan andre bergerak melepas kancing piyama kak Astri yang saat itu dalam posisi agak menungging, satu per satu hingga bagian atasnya terlepas dan langsung meremas toket astri yang seperti dugaanku sangat sempurna,bulat mengacung dan kencang. kak Astri melepaskan kulumannya kemudian bergerak melepaskan baju piyama dan celananya, menyisakan celana dalamnya hingga tubuhnya yang mulus terpampang sempurna.

Setelah itu kak Astri melanjutkan lagi kulumannya pada Andre. Ngeliat tubuh kakaknya sudah polos, andre mulai bereaksi lebih, dia mulai meremas dada Astri yang kenyal, kemudian mencium dan menjilati puting kakaknya satu per satu yang membuat Astri melenguh kenikmatan. Kedua kakak beradik itu kemudian saling berciuman, terlihat mereka memainkan lidahnya. Sambil berciuman andre menurunkan celana dalam pink bergambar hello kitty milik kakaknya, astri pun membantu melepaskan cd nya hingga mereka kini telanjang total.

Astri menduduki selangkangan andre kemudian menggerakan pinggulnya maju mundur untuk menggesekan mem*knya ke batang p3nis andre, sementara andre masih giat menciumi leher, bibir dan toket kakaknya yang kenyal. Tak lama kemudian, Astri mengangkat pinggulnya sedikit kemudian tangannya merogoh penis andre lalu menggesek-gesekan ujung palkon adiknya ke lubang mem3knya, dimasukan perlahan-lahan, hingga akhirnya… blesss… masuk sepenuhnya diiringi oleh desahan mereka secara bersamaan.

Astri mulai menggerakan pinggulnya naik-turun, maju mundur, mulai dari pelan-pelan hingga terlihat jelas batang konti andre keluar masuk mem3k astri kakaknya. Kemudian astri menggerakan pinggulnya lebih cepat dengan RPM tinggi..desahan mereka semakin keras terdengar. Hingga akhirnya..”croottt….!.. mereka terlihat mengejang secara bersamaan…

Kocokan mem3k astri pada batang adiknya pun terhenti.. mereka berdua melemas… astripun beringsut berbaring di samping adiknya.. hingga kini gw bisa lihat lubang mem3knya yang menganga penuh dengan cairan peju adiknya..
Begitu juga gw yang udah ikut2an crott di luar di pintu kamar andre.. untung ga nyemprot kemana-mana nih..
Gw yang nyadar pergumulan mereka sudah selesai dan ada kemungkinan keluar, maka gw langsung keluar rumah lagi supaya ga ketauan lagi ngintip.

Sebagai perjaka tingting yang belom pernah punya cewek (ga laku dan ga pede nyari), punya pengalaman ngeliat hubungan intim secara live sekaligus tak lazim membuat gw panas dingin setiap kali inget itu, dan bisa ditebak, pelampiasannya adalah jatah belanja sabun nyokap gw makin meningkat. Nyokap juga sempet heran, anaknya yg semata wayang yaitu gw yang mandinya jarang-jarang tapi sabun bisa cepet abis.. 😛

Sekarang tiap kali deket2 kak Astri, tegangan makin tinggi, ngebayangin gerakan pinggulnya yang lincah mengaduk-aduk penis andre bikin gw ga kuat lama-lama. Sampe akhirnya gw kebal, ga cukup cuman masturbasi, gw pengen yang asli !!.
Gw akhirnya mulai serius nyari-nyari peluang supaya bisa bedua ama kak Astri dan minta.. gw yakin dia mau.. kalau enggak.. gw bakal ngancem nyeritain hubungan ga lazim dia dengan adiknya. Nyari kesempatan itu agak sulit karena Andre selalu ada di pas gw ketemu ama kak Astri, atau malah seringnya jarang ketemu.. sampe akhirnya kesempatan itu datang juga.

Pas hari sekolah, gw tau Andre sedang ada kerja kelompok dengan temen2 kelas yang lain, dan kebetulan gw ga sekelompok ama dia. Dan setau gw, andre ngerjainnya di sekolah dan pasti lama, karena tugasnya rada rumit.
Kesempatan buat gw nih.. mudah2an kak Astri ada di rumah dan sendirian!!…

Dengan jantung deg2an karena sudah ngebayangin jauh kedepan dan gemeteran, gw cabut ke rumah Andre pas bubaran sekolah. Senyampenya dirumah Andre, tongkolku udah ngaceng duluan, karena udah ngebayangin bisa ngentot ama kak Astri yang sangat nafsuin itu. Pas ketok pintu,yang buka si Ipang, pembantunya yang kalau kutaksir umurnya masih smp yang bertugas sebagai pesuruh. Gw langsung masuk ke rumah, si Ipang yang dah kenal ama aku langsung masuk ke kamarnya yang berada di belakang garasi.
Celingak-celinguk di rumah gede itu, dengan hati berdebar-debar, gw mencari kak Astri. Beruntung ternyata kak Astri lagi duduk di lantai sambil nulis di meja.
Lagi-lagi dengan posisi duduk yang menggugah selera, kak Astri saat itu pake baju kaos kutung dengan ketiak yang terbuka dan rok span mini. Dia menulis bersila, sehingga Cdnya yang berwarna putih berendra tampak mengintip dibalik sela-sela paha putihnya yang mulus.

Perasaanku makin ga karuan, ingin rasanya kutubruk dan kuperkosa saat itu juga, tetapi seperti biasa aku ga punya keberanian untuk itu.
Kak Astri senyum ngeliat gw, sambil ngasi tau klo Andre blom datang dan nyuruh gw nunggu aja. Sambil ngobrol-ngobrol mataku dah jelalatan ngeliatin belahan dada yang ngintip di balik kaos kutungnya yang longgar.
Mulanya gw bingung mau mulai dimana untuk ngutarain maksud bahwa kedatanganku kesana tidak lain adalah untuk nagih jatah kenikmatan seperti yang diberikan pada adiknya. Setelah sempat mau mengurungkan niat karena dah grogi duluan akhirnya gw berani juga ngomong, itu pun karena kak Astri agak heran ngeliat kelakuanku yg grogi gak jelas.

“kamu kenapa sih dik? kayaknya tegang banget??” tanya kak Astri,
Akhirnya gw pun terus terang kepada kak Astri tentang aku yg ngeliat pergumulannya dengan Andre. Dia kaget, mukanya yang putih memerah. Tetapi dia bisa menenangkan dirinya, kemudian bertanya..”siapa lagi yang mengintip saat itu?, siapa aja yang sudah tau?”..selidiknya..
aku pun menjawab kalo yg ngeliat cuman aku, dan aku pun belom pernah cerita ama siapapun..
Sesaat dia tampak lega.. “ya udah kalo gitu, makasi ya dik.. tolong jangan diceritain ke yang lain”.. katanya tegas.
“I..iya.. kak.. diki ga bakal cerita ke yang lain.. tttapi…. ” ujarku tak mampu melihat wajahnya..
“tapi apa dik?” tanya
“boleh ga.. saya minta imbalannya.. mbak..” akhirnya keluar juga kata-kata itu, yang makin menjurus pada tujuan gw.
“kamu jangan macem-macem ya.. sudah untung kamu saya maapin masuk ke rumah orang dan ganggu privasi orang lain.. pake minta imbalan segala.. kamu cerita ke yang lain pun ga masalah.. emang siapa yang percaya ama akamu?! sana keluar !! jangan pernah injak rumah ini lagi!! akan kakak laporin juga ke Andre biar dia ngehajar kamu sekalian !!” bentak kak Astri.
waks… responnya diluar dugaan.. bukannya dapet jatah malah diusir dari rumah itu.. udah gitu gw juga takut kalo dia beneran lapor ke Andre, bisa2 persahabatan gw ama dia ancur
dan gw bisa dihajar ama Andre.Nyaliku langsung ciut..
“..aduh.. tolong kakak jangan marah.. diki kan cuman nanya aja.. tapi kalo ga boleh juga gapapa kak…jangan dilaporin ke Andre ya kak.. diki janji ga bakal bilang ke orang lain”kataku panik…
“ya udah.. sana keluar..!” bentak kak Astri masih marah..
“iya mbak.. maafin saya ya mbak…. ” sahutku memelas..sambil berlalu pergi keluar dari rumah itu dan pulang naik angkot menuju rumah.

Pikiranku berkecamuk saat itu, ternyata yang terjadi tidak sesuai dengan rencana, selama di angkot, aku mengutuki diri sendiri.. kenapa sampe punya keinginan kayak gitu..
padahal Andre udah baek banget ama gw selama ini.
Pas turun dari angkot, perasaanku makin bimbang dan bingung. Aku berpikir sebelum Andre tau, gw mesti yakinin kak Astri untuk maafin gw dan tidak lapor ke Andre.
Gw pun balik lagi ke rumah Andre, dengan berharap kak Astri udah lebih tenang.

Jarak rumah gw dengan Andre ga terlalu jauh tapi ga dekat juga, dengan naek angkot bolak-balik yang diselingi macet, dalam waktu sekitar 45 menitan gw dah nyampe lagi di rumah Andre. Dengan tekad yang kuat untuk meminta maaf gw memberanikan diri masuk lagi ke rumah itu.

Setelah berkali-kali mengucapkan permisi, salam, tidak ada respon, maka gw pun masuk ke rumah itu langsung menuju ruangan tempat belajar kak Astri tadi. Cuman sayang, dia tidak ada. Wah kemana dia nih… bisa bahaya kalo sampe dia marah terus.
Gw pun pergi ke kamar si Ipang buat nanyain dimanakah kak Astri berada. Dengan buru-buru gw langsung menuju kamar Ipang dan membuka pintunya secara tiba-tiba.
Dan astaga, gw kaget dan penghuni kamar juga kaget..

Gw liat kak Astri sedang menungging dengan berpegangan pada ujung meja di kamar Ipang, sementara si Ipang, bocah yang umurnya masih 14 tahunan itu sedang menyodoknya dari belakang. Astri masih berpakaian lengkap, kaos kutung, tapi rok spannya sudah tersingkap ke atas sementara cdnya melorot kebawah di bagian paha sementara si Ipang berdiri dibelakang masih memakai baju tanpa celana dengan penis yang tenggelam di balik memek ka astri.
“Mau ngapain kamu balik lagi?”… tanya kak Astri sambil menoleh.. si Ipang juga kaget, tapi mereka tidak merubah posisinya mungkin gara2 ga sempet sehingga mereka masih mematung dalam posisi yang menggairahkan itu…
“Sa..sa.. saya mau minta maaf.. kak”..kataku sambil mata masih terpaku ngeliat mereka.
“lanjutin aja pang..” kata kak Astri.. Ipang yang kaget sepertinya agak kendor nafsunya terbukti kontolnya udah rada lemes.
“euh.. gara-gara diki nih.. dah Pang cuekin aja.. kita lanjutin” Astri cuek aja membalikan badannya kemudian tangannya mengocok kontol Ipang yang terlanjur lemes, dapet rangsangan dan aba2 kayak gitu, gak lama kontol Ipang mengeras lagi… kemudian Astri dengan cueknya kembali menungging, menangkap kontol Ipang,memasukan ke memeknya dan menggenjotnya lagi ke belakang. Ipang yang udah pulih nafsunya kembali mengocok memek nona majikannya yang seksi montok itu.

Ipang sepertinya malu ama gw, dia ga berani ngeliat, matanya merem, tangannya memegang pinggul Astri dan menyodoknya dari belakang.
Gw terpaku melihat pemandangan itu, Astri yang cantik bak bidadari, sedang dientot Ipang, pembantunya yang masih bocah, berkulit hitam dan gendut, sama sekali ga ganteng.
one lucky bastard !! batinku dalam hati…

Si otong dah otomatis menggelembung dibalik celana katunku.
“kak.. kenapa ama Ipang mau… sama diki ga mau?..” tanyaku penasaran..
disela-sela desahannya.. Astri menjawab.. “Ipang cuman gw pinjem kontolnya doang..pas gw lagi butuh.. assh.. assh.. thats it… dia ga boleh nyentuh toket gw, atau badan gw yang lain.. cuman ngocokin memek gw yang gatel..asssh… terus pang… ewe gw pang… biar si diki liat…assh… ”

Karena mereka ga malu ngentot didepan gw, gw pun ga malu ngeluarin kontol gw yang dah ngaceng dari tadi.. untuk onani.. dasar amatir memang.. padahal memek mulus didepan mata.. masih aja pake tangan sendiri..
pas ngeliat kontol gw yang tegak berdiri, gemuk dan sedikit kehitaman.. kak Astri kayaknya tergoda.. dia ngelirik ke gw dengan mata saya dan wajah yang memerah penuh nafsu.. menahan kenikmatan akibat dientot dengan gaya doggy style ama Ipang.

“assh..ashhh.. kontol lu gede banget dik… “..
Kemudian dia ngasi aba-aba ke Ipang untuk berhenti ngentotin dia, tapi dasar Ipang sudah nanggung dia malah makin kenceng ngentotin kak Astri.
“Sini dik.. duduk di kasur.. buka celana mu”perintah kak Astri..
Gw ga mikir apa-apa lagi selain nurutin perintahnya..
Gw duduk di kasur dengan kontol menjulang ke atas…
Kak Astri bergerak, mendekati gw yang lagi duduk dikasur.. karena si Ipang ga mau ngelepasin, akhirnya kak Astri sambil nungging dientotin Ipang dia bergerak ngedeketin gw, dan..
“plekk.. ” tangan mulus nya mendarat di kontol gw… serrrrr… baru kali ini ada tangan lain selain tangan gw yang menggenggam kontol gw…
“gila ampe ga muat nih tangan gw.. gede banget ni konti.. tau gitu dah gw entot dari tadi” tangannya kak Astri yang halus mulai bergerak ngocok kontol gw yang dah tegang sekeras batu..
“asshh….enak banget kak.. terus kocok konti diki kak..” kata gw sambil merem melek..ketika gw sedang menikmati kocokan tangannya.. tiba-tiba gw ngerasin kontiku terasa hangat dan basah.. pas gw lirik ke bawah ternyata kak Astri sedang ngemut konti gw..
“oooohhhh….shiiiittttttt…. enak banget….. inikah rasanya di blow job… “pikirku dalam hati..

“Pang berenti dulu ya..” perintah kak Astri.. kali Ini Ipang nurut..karena kalo ga gitu mungkin dia udah KO duluan.
kak Astri berdiri, kemudian bergerak membuka kaosnya ke atas…
Pemandangan yang sangat indah banget… mungkin seperti gerakan slow motion yang ada di pelem2.. ketika kedua tangannya meremas ujung kaosnya.. kemudian mengangkat keatas.. sehingga perlahan terpampang perutnya yang mulus dan rata.. kemudian toketnya yang sekali dan putih terbungkus BH merah berendra… hingga akhirnya kaos itu terbuka seluruhnya dan dilemparkan ke kasur.
Ga cukup disitu.. tangannya kemudian bergerak ke punggungnya.. dan tess.. kait branya terlepas dan kemudian kak Astri bergerak melolosi Branya hingga kini aku bisa ngeliat toketnya yang bulat sempurna dengan puting merah jambu yang mengacung.
kak Astri memegang belakang kepalaku kemudian membenamkan wajahku disusunya yang harum banget.

Gw pun ga menyia-nyiakannya, bagaikan bayi yang kelaparan gw menjilat, menghisap, dan memuntir toketnya yang kenyal. Mendapat serbuan dari ku kak Astri mendesah hebat, tangannya terus menekan kepalaku hingga aku sulit bernafas.
“Pang sini… kamu sekarang boleh netek.. juga..”
Ipang yang sedari tadi cuman ngesek-gesek kontinya ke belahan pantat kak Astri, ikut nimbrung nyusu di toketnya. Walaupun sebenernya gw ga rela berbagi, tapi gw dah sampe seginipun dah beruntung. Kini gw ama Ipang bagaikan bayi yang berebut susu ibunya… menghisap.. menjilat..dan terkadang menggigit2 kecil..
sementara tangan kak Astri kini mengocok tongkolku dan tongkol Ipang..

Gw didorong ama kak Astri untuk berbaring di kasur kemudian dia bergerak naik mengangkangiku..menghadap ke belakang hingga gw cuman bisa liat punggungnya..
tangannya menari mencari kontolku kemudian menggesek-gesekan ke mulut memeknya.. sebelum akhirnya perlahan-lahan dia menekan pinggulnya agar kontiku bisa masuk ke memeknya dan akhirnya… blesssss….. kontiku masuk seluruhnya.. pikiran gw mengawang-ngawang.. merasakan nikmat dunia untuk pertama kalinya..
“Duh.. gila.. kontol lu kegedean nih.. ampe penuh banget memek kakak..” setelah mendiamkan dulu sebentar akhirnya kak Astri bergerak liar mengocok kontolku di memeknya..
“aakh..aaakh.. enak banget kontol lu dik…akhhh… akhhh…” gerakan pinggul kak Astri menggila sampe akhirnya badannya mengejang menelikung… memeknya terasa mengempot kontolku… gw merasakan adanya dorongan nikmat yang mau keluar.. dan akhirnya… “crooott….”… spermaku muncrat di rahim kak Astri berbarengan dengan orgasme yang digapainya.
Kak Astri terengah-engah dengan nafas tersenggal-senggal setelah orgasme yang diperoleh…kemudian berbaring lemas menindih badanku yang ada dibelakangnya sambil kontolku masih tertancap di memeknya.
Kak Astri inget masih ada Ipang yang belum keluar.. kemudian dia bergerak ke samping hingga “flopp..” kelamin kami terpisah..
“bentar dulu ya pang.. kakak masih capek nih..” kata kak Astri sambil tidur telungkup disampingku menindih tanganku sehingga tanganku merasakan kenyalnya toket kak Astri.

Tapi Ipang sepertinya tidak sabar menunggu.. dia bergerak pelan-pelan mendekati Astri yang merem kecapekan, dia mengambil lotion di mejanya.. kemudian mengolesi liang dubur kak Astri yang tidak meresepon karena kecapekan.
“mau ngapain kamu pang?” tanya astri saat Ipang ternyata mulai melesakkan batang kontinya ke liang dubur kak Astri.. Ipang tidak menjawab hanya meneruskan niatnya untuk mengentot Astri..
“Jangan… disitu pang.. aku belom pernah… aakkhhh !!!” karena ukuran konti Ipang ga terlalu gede dan campuran lotion..serta sedikit tekanan memaksa.. Ipang berhasil membenamkan kontinya di pantat kak Astri.. “sialan kamu pang.. udah kubilang jangaan… assshh….”.. Ipang merespon protes kak Astri dengan sodokan..
ga butuh waktu lama hingga nafsu kak Astri bangkit lagi, dan mendesah-desah kenikmatan atas sodokan Ipang.
Gitu juga dengan aku, ngeliat bidadari montok nan seksi mendesah2 di samping, langsung ngaceng lagi.. gw bergerak mencium bibirnya.. mulanya kak Astri tidak merespon lama-lama dia bergerak juga, menghisap mulutku dengan penuh nafsu.
Aku pun bergerak menggeser kak Astri, memberikan kode bahwa aku pengen ngentot lubang satu lagi yang masih nganggur.
Kak Astri pun ngerti dia bergerak naik dan melesakan kontiku hingga kini dia dientot dua lubang sekaligus, sampai entah berapa orgasme yang diperoleh kak Astri sore itu, yang penting gw udah ngerasain tubuh kak Astri yang diidam2kan selama ini.

Permainan kami terus berlanjut, kini setiap kali gw nginep di rumah Andre, pas malem-malem pasti ngendap2 ke kamar kak Astri yang ga pernah dikunci. Terima kasih ya kak.

6 comments on “Kakak Sahabatku yang Hot

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s